Museum Rekor Indonesia (MURI) mengeluarkan sertifikat penghargaan untuk Keris Fest 2017 yang digelar di kampus Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta 25-28 November ini. Pasalnya, ajang pameran hasil kerja sama ISI Surakarta dengan Sekretariat Nasional Perkerisan Indonesia (SNKI) itu menampilkan senjata tradisional termasuk keris dengan jumlah terbesar atau mencapai 1.001 buah.

Sertifikat rekor MURI diserahkan kepada Fadli Zon selaku ketua umum SNKI di kampus ISI Surakarta, Sabtu (25/11). Menurut Fadli, ISI Surakarta dan SNKI memiliki hubungan kuat.

“Kongres SNKI II pada 6 November 2017 juga digelar di kampus ISI Surakarta. Jadi, ini merupakan kali kedua SNKI bekerja sama dengan ISI Surakarta dalam perhelatan besar, dan kerja sama kedua ini ternyata bisa melahirkan rekor nasional,” ujar Fadli melalui siaran pers ke media, Minggu (26/11).

Wakil ketua DPR yang membidangi politik dan keamanan itu menambahkan, ISI Surakarta merupakan satu-satunya perguruan tinggi yang memiliki program studi keris dan senjata tradisional. Karena itu, SNKI pun mengapresiasi kiprah ISI Surakarta.

“Program studi ini diharapkan dapat membangun perkembangan disiplin ilmu perkerisan, kerisologi, atau keris sebagai ilmu pengetahuan. Ilmu tentang keris memang harus terus kita kembangkan,” harapnya.

Fadli menambahkan, Keris Fest 2017 merupakan upaya untuk membuat citra senjata tajam bersarung itu makin moncer. Selain itu, SNKI juga menggandeng ISI Surakarta untuk program Keris Goes to Campus dan Keris Goes to School.

Lebih lanjut Fadli mengatakan, UNESCO pada 25 November 2005 telah mengakui keris sebagai A Masterpiece of The Oral and Intangible Heritage of Humanity. Karena itu, kata Fadli, pengakuan UNESCO itu seharusnya mendorong Bangsa Indonesia lebih serius mengembangkan pengetahuan perkerisan.

Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama

Posting Komentar

Mohon tidak berkomentar yang menyinggu Suku - Agama - Ras - Antar Golongan. Segala isi komentar yang ditulis oleh pengguna (user) diluar tanggung jawab Radio Idola FM | Radionya Rang Tebo

 
Top